KELINCI ABIL


Oleh : Fahna Khumaira
(Pemenang Lomba Cerpen Permata, Majalah Ummi)
Sumber : Ummi, No. 08/XX Desember 2008 / 1429 H
.
.

Pada hari Minggu, Abil ikut ibu pergi ke pasar.  Ibu akan membeli sayuran untuk dimasak nanti siang.
Ketika melintas di toko hewan, Abil melihat seekor kelinci putih yang dikurung di kandang bambu.  Dia berhenti berjalan dan menatap kelinci itu gemas.

“Abil, ayo jalan”, ajak ibu sambil menggandeng tangan Abil.

“Tunggu, Bu.  Abil ingin lihat kelinci”, kata Abil sambil menarik tangan ibu.

“Mana?” tanya ibu.  Abil menunjuk ke samping, ke arah kelinci lucu di kandang itu.

“Abil ingin memelihara kelinci itu, Bu”, kata Abil sambil memandang ibu.

Ibu menatap kelinci itu kemudian menggeleng.  “Abil, merawat hewan itu tidak mudah.  Abil harus benar-benar disiplin”, kata Ibu serius.

“Abil mau menjaganya kok, Bu.  Nanti Abil rawat dengan baik.  Bener deh, Bu”, Abil merengek.

“Betul?  Abil janji?” tanya ibu.

Akhirnya Ibu membelikan kelinci itu untuk Abil.

Sampai di rumah, Abil langsung memberi makan kelinci dengan wortel.  Ayah membuatkan kandang di belakang rumah untuk kelinci Abil.  Abil dan Najwa, kakak Nabil, ikut melihat ayah membuat kandang itu.

“Bagusnya dikasih nama apa ya, Yah?” tanya Abil sambil membelai-belai kelincinya.

“Cibil saja, kan gabungan kelinci dan Abil”, usul Kak Najwa.

“Iya tuh, lucu juga, Cibil”, Abil senang.

Sejak hari itu, setiap hari Cibil dirawat dengan baik.  Tiap pagi Abil rajin memberi Cibil makan dan minum.  Abil juga tak lupa memberi makan Cibil pada sore harinya.  Siang hari, sepulang sekolah, Abil mengajak Cibil bermain dengan teman-temannya.  Teman-teman Abil juga menyukai Cibil karena cibil adalah kelinci putih bersih yang lucu, telinganya berwarna merah muda.

***

Tapi, lama-lama Abil lupa janjinya pada ibu untuk merawat Cibil.  Sejak Abil ikut kursus melukis, dia jadi jarang mengajak Cibil bermain.  Apalagi Abil harus ikut mengaji setelah shalat Ashar.  Abil jadi lupa memberi makan Cibil.  Abil hanya memberi makan Cibil pada pagi hari.  Lama-lama tubuh Cibil pun jadi kurus.

Suatu sore, Abil pulang agak cepat dari biasanya.  Setelah shalat Ashar di masjid, dia tidak mengaji karena ustadz Ahmad ada keperluan sehingga tidak bisa mengajar.  Abil berjalan ke belakang rumah untuk menengok Cibil.  Namun, Abil sangat terkejut waktu melihat Cibil tidak bergerak.

“Abil, sini, makan dulu”, ibu memanggil Abil.  Tapi Abil diam saja.  Dia masih kaget melihat Cibil.  Ibu bergegas menghampiri Cibil.  “Abil, ada apa?” tanyanya.

Abil hanya bisa menunjuk ke arah Cibil yang tidak bergerak.  Pelan-pelan ibu mendekati Cibil dan membelainya.  Cibil bergerak perlahan.

“Bu, Cibil kenapa?” tanya Abil pelan.  Rasanya Abil ingin menangis melihat Cibil.

“Kelihatannya Cibil sakit parah.  Kamu minta Kak Najwa telepon dokter hewan, ya”, ujar ibu.

Dengan hati cemas, Abil segera menghampiri Kak Najwa yang sedang belajar di kamar.  Kak Najwa pun dengan cepat menelepon dokter Anwar, dokter hewan yang tinggal dekat rumah mereka.

***

Abil menatap Cibil yang masih lemah.  Tadi, Cibil baru saja diperiksa dan diberi obat oleh dokter Anwar.

“Kamu tenang saja ya, Bil.  Tadi, kan dokter bilang Cibil akan segera sembuh”, kata Ayah sambil merangkul Abil.

“Abil, waktu itu kan Ibu sudah bilang kalau merawat hewan itu tidak semudah yang dibayangkan”, kata ibu lembut.

“Iya, Bil, kalau merawat hewan harus mantap.  Kalau nggak, jadinya kayak gini”, sambung Najwa.

“Maafin Abil ya, Bu.  Padahal Abil sudah janji sama Ibu.  Abil sayang sama Cibil.  Abil janji nggak akan teledor lagi.  Abil mau kasih makan yang teratur dan merawat Cibil dengan baik”, janji Cibil.

“Ya, sudah.  Bagus kalau Abil mengerti.  Janji jangan diulangi lagi ya”, jawab ibu sambil mengusap kepala Abil.  Abil mengangguk.

Ayah, Ibu, dan Kak Najwa tersenyum mendengar kata-kata Abil.

“Kelihatannya sudah Maghrib, ayo kita masuk”, ajak Ayah.  Bersama-sama mereka masuk ke dalam rumah.

***
.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: