ISRAEL BRUTAL : AS MENDUKUNG, PENGUASA MUSLIM HANYA MENGECAM


Dikutip dari : Buletin Jumat AL-ISLAM, Edisi 509/Th. XI/1431 H

a

a

BRUTAL!  Untuk ke sekian kalinya, dunia disuguhi tontonan kebiadaban Yahudi-Isreal.  Israel secara brutal menembaki rombongan relawan dari berbagai negara yang diangkut sembilan kapal.  Kapal tersebut membawa setidaknya 10.000 ton bantuan dan 750 aktivis.  Turut serta dalam armada ini 44 pejabat pemerintah, angota parlemen dan aktivis politik Eropa dan Arab, termasuk 10 anggota parlemen Aljazair.  Armada ini membawa bantuan untuk penduduk Gaza yang lama menderita, apalagi sejak Israel membombardir wilayah tersebut awal 2009 dan terus memblokadenya hingga hari ini.

Para relawan itu dihadang, sebagiannya (tidak kurang dari 19 orang) bahkan dibunuh di atas kapal yang membawanya.  Tentara dan penguasa Israel benar-benar telah mengunci rapat mata, telinga, akal, dan hatinya; tidak peduli bahwa relawan yang berlayar menuju Gaza itu dalam rangka misi kemanusiaan.  Pasalnya, Israel tidak menghendaki terbukanya blokade atas Gaza.  Selain 19 korban tewas, “Sejauh ini, 83 ditahan, 25 di antaranya telah sepakat untuk dideportasi.  Sisanya akan dipenjara”.  Demikian kata Jurubicara Kepolisian Israel, Sabine Hadad seperti dilansir AFP, Selasa (1/6/2010).  Hadad mengatakan, Kepolisian Israel masih akan
melakukan penangkapan terhadap ratusan relawan lainnya.

Hampir dua tahun penduduk GAza menderita akibat blokade Israel.  Perbuatan semena-mena tersebut mengakibatkan terputusnya pasokan pangan dan obat-obatan dari luar.  Gaza memang sangat bergantung pada impor makanan dan obat-obatan dari luar negeri.  Israel juga memperketat penjagaan perbatasan.  Israel bahkan menghancurkan Terowongan Gaza yang mensuplai kebutuhan pangan penduduk Gaza.  Akhirnya, banyak yang menderita sakit dan kelaparan.  Persediaan obat-obatan juga tidak ada.  Israel benar-benar menghendaki kematian perlahan bagi penduduk Gaza.

DUKUNGAN TOTAL AS

Berbagai kecaman — hanya sekedar kecaman — mengalir.  Namun, seperti biasa, kecaman itu segera lenyap ditelan waktu.  Israel pun tetap dengan pongahnya mempertontonkan kebrutalannya.  PBB yang katanya berfungsi sebagai penjaga perjanjian dunia hanya membisu menyaksikan kebiadaban Israel atas bangsa Palestina yang telah berlangsung puluhan, bahkan ratusan kali.  Amerika Serikat (AS), yang merupakan anggota tetap Dewan Keamanan (DK) PBB, tak pernah absen mendukung setiap kebrutalan Israel, baik secara langsung maupun lewat upaya memveto (menggagalkan) setiap resolusi PBB yang merugikan Israel.

AS memang mengecam serangan Israel kali ini, sebagaimana dinyatakan Jurubicara Gedung Putih, William Burton (Reuters, 31/5).  Namun, dunia pun tahu, itu hanyalah sikap sandiwara AS.  Faktanya, AS mendukung penuh setiap tindakan Israel.  Bahkan senjata-senjata yang saat ini dipakai untuk membunuhi para relawan adalah senjata-senjata yang dibeli dengan dollar bantuan dari AS.  Tahun ini, AS bahkan berencana menaikkan bantuan anggaran militer untuk Israel hingga 6 miliar dollar AS per tahun.  Ini seperti yang diungkap Wapres AS, Joe Biden, ketika berceramah di Universitas Tel Aviv.  Wapres AS, Joe Biden pun telah menjanjikan dukungan penuh Washington terhadap ZIonis-Israel.  Saat mengadakan pembicaraan terpisah dengan Netanyahu dan Presiden Shimon Peres, Biden menegaskan dukungan total dan absolut Washington (AS) terhadap keamanan Israel (Hidayatullah.com, 22/3/2010).

Menlu AS, Hillary Clinton (yang tentu mewakili pemerintahan Obama), dalam kutipan pidatonya di depan konvensi tahunan Komisi Urusan Hubungan AS – Israel — yang dikenal dengan sebutan AIPAC, sebuah lobby kuat yang pro-Israel — di Washington, Senin (22/3) juga meyakinkan Israel, bahwa komitmen AS terhadap keamanan Israel masih “tetap kuat”. (VOAnews.com, 22/3/2010).

Kongres AS bahkan menyetujui usulan Presiden Barack Obama untuk mendanai pembangunan Kubah Besi — sistem pertahanan antiroket — milik Israel.  Pemungutan suara di Kongres digelar pada Kamis (20/5), sebanyak 410 suara mendukung usulan itu dan empat suara menolak.  Dengan hasil voting mayoritas ini, dana 205 juta dollar AS sepakat untuk dikucurkan ke Israel.  Ini sekaligus membuktikan bahwa Pemerintah AS di bawah George W. Bush dan presiden-presiden AS sebelumnya, yang mendukung penuh Israel.  Istilah “soft power” cuma menjadi ‘gincu’ diplomasi Obama untuk mengelabui Dunia Islam agar tetap berada dalam cengkeraman kepentingan global AS dan lumpuh di hadapan Israel yang biadab.

PENGUASA MUSLIM HANYA MENGECAM

Para penguasa dan pemimpin Muslim mengecam tindakan biadab Israel, dalam hal ini terhadap armada kapal yang membawa bantuan kemanusiaan ke Gaza.  “Kami mengutuk kejahatan ini …  Setiap orang harus mengutuk tindakan Israel ini”, kata Sekretaris Jenderal Liga Arab, Amr Moussa, kepada AFP (31/5).  Moussa lebih lanjut mengatakan bahwa 22 anggota Liga Arab saat ini sedang ‘memikirkan’ langkah selanjutnya terhadap Israel.

Pimpinan Otoritas Palestina, Mahmud Abbas pun mengecam serangan Israel itu dengan menyebutnya sebagai pembantaian.  Perdana Menteri Libanon, Saad Hariri, juga mengutuk serangan mematikan Israel tersebut yang ia sebut sebagai tindakan yang berbahaya dan gila (31/5).  Pemerintah Indonesia pun, melalu Menlu Marty Natalegawa, turut mengecam tindakan Israel ini (Antara, 31/5).

Namun, lagi-lagi para penguasa Arab – Muslim itu hanya mengecam, tidak pernah melakukan langkah nyata, misalnya dengan mengirimkan pasukan dari masing-masing negara mereka untuk melawan kebiadaban Israel.  Padahal sudah nyata dan jelas, bangsa ‘kera’ (Yahudi – Israel) ini tidak pernah mengenal bahasa kecaman dan kutukan.  Yang paling menyakitkan, penguasa Mesir, Husni Mubarak, tetap enggan membuka satu-satunya pintu masuk ke Gaza, yakni pintu Rafah yang berada dalam kekuasaan Mesir.  Rezim Mesir itu tetap tuli dan diam seribu bahasa, sembari dengan tenang dan santai menyaksikan waga Gaza mati secara perlahan karena blokade dan kekejian Israel.

Perlu dicatat, kepengecutan sikap pemerintah Mesir tidak cukup sampai di sini.  Rezim Mesir bahkan meledakkan beberapa terowongan — yang jumlahnya berkisar mulai ari puluhan hingga ratusan — yang menjadi satu-satunya “penghubung” warga Gaza dengan dunia luar.  Tindakan keji mereka ini telah memakan korban puluhan pekerja yang sedang mempertaruhkan nyawa mereka untuk mengais sesuap nasi (28/4).  Hanya demi alasan keamanan nasional, rezim Mesir enggan memberi akses keluar bagi warga Gaza yang diblokade. Anehnya, pada saat yang sama, rezim Mesir memberikan jalan bagi pesawat-pesawat Israel untuk berkeliaran di perbatasannya, yang nyata-nyata sebelumnya telah menyerang tentara Mesir.  Bahkan Mesir selalu memohon ijin kepada Israel untuk menambah prajuritnya sekalipun hanya seorang, untuk ditempatkan di perbatasan.  Tampak sekali rezim Mesir bertindak sebagai antek Yahudi-Mesir dan AS.

Wahai Kaum Muslim :

Belum cukup buktikah bahwa Yahudi-Israel adalah penjahat perang?  Belum cukup jelaskah bahwa Amerika Serikat (AS) selalu mendukung setiap kekejian dan kebiadaban Yahudi-Israel atas kaum Muslim di Palestina?  Belum cukup terangkah bahwa para penguasa Muslim selama ini membiarkan begitu saja — bahkan memfasilitasi — setiap tindakan biadab dan brutal Israel atas bangsa Palestina?

Wahai Kaum Muslim :

Sesungguhnya metode membela Palestina saat ini adalah dengan cara memaksa para penguasa Muslim agar memobilisasi pasukan mereka untuk berjihad.  Sebab, Allah SWT telah berfirman :

“Perangilah mereka (orang-orang kafir), niscaya Allah akan menyiksa mereka dengan (perantaraan) tangan-tangan kalian dan menghinakan mereka”. (QS. at-Taubah [9] : 14).

Allah SWT telah mengecam siapapun yang mengabaikan panggilan jihad ini :

“Jika kalian tidak berangkat untuk berperang, niscaya Allah menyiksa kalian dengan siksaan yang pedih”. (QS. at-Taubah [9] : 39).

Wahai Kaum Muslim :

Kekejian dan kebrutalan Yahudi-Israel sesungguhnya akan terus berulang.  Karena itu, umat ini jelas membutuhkan sebuah institusi negara yang kuat, yang bisa menggabungkan seluruh potensi umat Islam; yakni potensi wilayah yang luas, sumber daya manusia dan tentara yang banyak, sumber daya alam yang melimpah serta — yang lebih penting — sumber ideologi yang sahih dan kokoh.  Institusi negara yang kuat dan bisa menyatukan semua potensi itu tidak lain adalah Khilafah Islamiyah ‘ala Minhaj an-Nubuwwah.

Khilafahlah yang pasti akan mampu membebaskan Palestina dan menghancurkan institusi Yahudi sekaligus pelindung dan ‘induk semang’-nya, yakni Amerika Serikat.  Tanpa adanya institusi negara yang kuat (super power) yang mewujud dalam Negara Khilafah, maka masalah Palestina dan seluruh persoalan yang menimpa umat Islam di seluruh dunia tak akan pernah terselesaikan.

Sebagaimana Khilafah pada masa lalu bisa menjadi pelayan, pengayom, dan pelindung umat Islam dari rongrongan dan serangan bangsa-bangsa kafir selama berabad-abad, maka Khilafah pada saat ini dan ke depan yang bisa melakukan hal yang sama.  Hanya Khilafahlah yang bisa menghadapi Israel, AS, dan sekutu-sekutunya, sekaligus membersihkan antek-antek mereka dari seluruh negeri kaum Muslim.  Khilafahlah yang akan memimpin dan mengkomandoi 1,5 miliar kaum Muslim di seluruh dunia untuk berjihad.  Khilafahlah yang akan melindungi dan mempertahankan seluruh wilayah dan tanah kaum Muslim.  Rasulullah saw. telah bersabda :

“Sesungguhnya Imam (Khalifah) adalah laksana perisai; orang-orang berperang di belakangnya dan berlindung kepadanya”. (HR. Muslim)

Sungguh, sekiranya umat ini sadar dan fokus mengembalikan keberadaan Khilafah yang bakal menjadi solusi final atas tragedi Palestina maupun tragedi-tragedi di Dunia Islam lainnya, tentu masalahnya tidak akan berlarut-larut seperti saat ini.  Karena itu, jangan sekali-kali ragu untuk mendukung para pejuang Khilafah, sekaligus berjuang bersama mereka untuk mewujudkanya.

“Wahai orang-orang yang beriman, sambutlah seruan Allah dan seruan Rasul jika Rasul menyeru kalian untuk menuju sesuatu yang menghidupkan kalian”. (QS. al-Anfal [8] : 24)

aa

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: